Latest News

Stres dan Suasana Hati Beresiko Pada Penuaan Dini


Sebuah tim dari Sekolah Kedokteran Univeritas Indiana dan Lembaga Penelitian Scripps di California melakukan proyek penelitian yang menyelidiki dasar genetik penuaan dini dalam menanggapi stres dan penyakit jiwa.

Stres, Penuaan, Gen, Dan Cacing

Untuk menguji peran gen dalam suasana hati, stres, dan umur, tim peneliti memulai program menyeluruh percobaan:

Pertama, tim menyelidiki perubahan genetik mianserin dibuat untuk C. elegans yang ditemukan untuk mempengaruhi 231 gen yang kemudian diacu-silang ke genom manusia. Secara total, 347 gen serupa diidentifikasi pada manusia.

347 gen tersebut dibandingkan dengan genom 3.577 orang dewasa yang lebih tua. Sejumlah 134 Gen ini tumpang tindih dengan gejala depresi pada manusia.

Para peneliti menggunakan data yang berisi gen yang sudah diketahui terlibat dalam gangguan kejiwaan. Mereka juga menggunakan Konvergen Genomics Fungsional dengan pendekatan Niculescu lab untuk memprioritaskan gen dalam rangka keterlibatan mereka dalam suasana hati dan stres gangguan. Gen tertinggi adalah ANK3, gen yang menjadi terkenal karena perannya dalam gangguan kejiwaan.

Lalu, tim menggunakan strain cacing yang telah dibesarkan dengan gen ANK3 tidak aktif. Cacing ini diuji di bawah pengaruh mianserin dan stres oksidatif. ANK3 dikenal untuk meningkatkan dengan usia dan mianserin membuat tingkat ini turun. Namun, mereka menemukan bahwa mianserin membutuhkan setidaknya beberapa ANK3 untuk memberikan efek-memperpanjang hidupnya.

Selanjutnya, 700 sampel darah dari pasien psikiatri dan orang yang melakukan bunuh diri diperiksa. ANK3 ditemukan pada tingkat yang lebih tinggi pada pasien yang lebih tua dan orang-orang yang melakukan bunuh diri.

Sebuah panel biomarker dikumpulkan dengan menambahkan beberapa gen skor tinggi lainnya dari Konvergen Genomics Fungsional penyelidikan. Ketika diambil sebagai sebuah kelompok, mereka memberi hasil yang bahkan lebih kuat dari ANK3 sendiri. korelasi yang sangat kuat untuk kelompok bunuh diri, menunjukkan bahwa cluster gen tim telah mengidentifikasi tampak memainkan peran dalam kondisi kejiwaan.

Bagaimana Gen Ini Mempengaruhi Usia?

Hal ini menunjukkan bahwa gen yang tumpang tindih sebagian dengan umur panjang mood- dan stres termodulasi tampaknya terlibat dalam disfungsi mitokondria. Hubungan ini masuk akal karena hubungan antara disfungsi mitokondria dan penuaan terus berkembang dukungan dari penelitian lainnya.

Para penulis penelitian menyimpulkan bahwa penelitian ini mengungkap ANK3 dan gen lain dalam dataset sebagai hubungan biologis antara mood, stres, dan umur, yang mungkin biomarker untuk usia biologis serta target untuk intervensi pencegahan atau terapi pribadi.

Seperti biasa, lebih banyak penelitian lebih lanjut yang akan diperlukan untuk mendukung temuan. Tetapi, sifat menyeluruh dari penyelidikan dan kesepakatan dengan penelitian lain memberi peneliti masa depan landasan yang kuat untuk membangun penelitian lebih lanjut.

Pelajari lebih lanjut tentang genetika penuaan.

Sumber gambar: www.theodysseyonline.com

1 komentar:

  1. Maka dari itu ada kata seperti ini "jangan marah-marah entar cepet tua lhoo" sebenarnya bukan cepet tua tapi masih muda udah terlihat tua :)

    BalasHapus

Dunia Psikologi dan Fenomena Sekitar Designed by Templateism.com Copyright © 2014

Gambar tema oleh Goldmund. Diberdayakan oleh Blogger.